Senin, 21 Februari 2011

Wah, Nyetir Mobil Bisa Pakai Kekuatan Pikiran

Hemz. . . Sudah lama ne sobat saya tidak bisa posting, karena minggu-minggu ini banyak kegiatan disekolah jadi saya tidak ada waktu untuk berbagi informasi pada para sobat. . .Alhamdullilah kali ini saya bisa berbagi informasi pada para sobat-sobat.
Ya sudah langsung saja ke postingan 
Wow, mengemudikan mobil bisa dengan gerakan mata saja?! Hmmm, tampaknya kurang luar biasa bila dibandingkan dengan yang satu ini. Kalau seandainya Anda bisa mengemudikan mobil dengan kekuatan pikiran, Wah, Itu baru namanya sangat LUAR BIASA!
Para insinyur dari Universitas Freie, Berlin, kini sedang berkutat melakukan eksperimen untuk mewujudkannya. Dengan bantuan sensor yang dapat merekam Elektroensefalografi (EEG). Elektroensefalografi sendiri adalah rekaman aktivitas energi listrik spontan di sepanjang kulit kepada yang dihasilkan oleh neuron-neuron dalam otak yang berlangsung dalam waktu yang singkat.
Melalui EEG ini, para ilmuwan menginstruksikan si pelaku  percobaan untuk membayangkan menggerakkan kubus di dunia virtual. Dengan begitu, mereka mampu membedakan pola gelombang Bioelectrical untuk memerintahkan kubus ini untuk belok ke kiri, ke kanan, mempercepat ataupun mengerem.
Selanjutnya, para ilmuwan mengembangkan tampilan antarmuka yang menghubungkan sensor ke sistem kemudi (stir), akselerator dan rem dari mobilnya yang sepenuhnya dikendalikan oleh komputer. Hal ini memungkinkan si pelaku percobaan mempengaruhi pergerakan mobil hanya dengan kekuatan pikirannya saja.
Dalam tes uji coba kedua kalinya, sebagian besar mobil melaju secara otomatis, tetapi melalui sensor EEG sopir dapat menentukan arah di persimpangan.

“Dalam tes uji coba yang telah kami jalankan, sopir yang dilengkapi dengan sensor EEG mampu mengendalikan mobil tanpa masalah, hanya ada sedikit jeda pada saat otak mengirimkan instruksi dan gerakan mobil agak lambat responnya.” ujar professor Raul Rojas, kepala project Autonomos ini.
Sayangnya implementasi dari konsep menyetir mobil dengan kekuatan pikiran ini dirasa belum layak diterapkan di jalanan, begitu kiranya yang dipaparkan oleh tim MadeInGermany yang mengembangkan aplikasi BrainDriver ini. Hmmm, kita tunggu saja ya perkembangannya nanti, siapa tau suatu hari nanti kita tak usah capek lagi menyetir mobil dengan tangan, cukup bayangkan mau kemana, mobil langsung ikut perintah otak kita.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar