Selasa, 04 Januari 2011

Kata-Kata Indah Untuk Seorang Ayah


Hohoh, 2 hari nggak buka MP terlopeh, hebat! Suatu kemajuan yang amat pesat yang bisa kulakukan, maklum, lagi liburan, jadi bawaannya mah yang ada bukan pingin ngenet wawe, tapi melakukan hal laen yang lebih menyenangkan *yakin, fath?*, lagian aku disibukkan oleh beberapa novel yang berteriak menjerit ngantri minta kubaca *halah*, rekor! Baca Twilight 518 Halaman kagak nyampe 24 jam, yaa kira-kira 19 jam mungkin ada, jagoooo.... Sekarang lagi sibuk baca New Moon 598 Halaman, tapi malem ini pingin nengokkin MP dulu aaah, rindu rasanya *ahem* .
Okeh deh, pingin berbagi cerita dikit tentang pengalamanku kemarin bersama....
Ayah Terlopeeeeh...^_^
Hmm, jadi begini ceritanya, sabtu pagi ngeeeng, dianterin ama ayah terlopeh ke sekolah, sebenernya kemarin itu udin boleh kagak masuk sekolah, tapi karna belum bayar SPP bulan ini *huuww, ngerakeun, fath! :p*, mau gamau kudu ke skula terlopeh, kebetulan ada temen yang mau minjem buku juga. Sekitar jam setengah sepuluhan nyampe skula, ayah pun ijin katanya nunggu di gramed, yawiss aku pun melesat ke skula,ketemu ama kawan-kawan terlopeh, bayar SPP, terus langsung nyusul ayah ke gramed. Pas nyampe gramed ngeliat ayah lagi sibuk liat-liat, gamau ganggu aku pun sambil nengok-nengok buku juga, beeuuuh, mantap dah banyak buku baru, tapi karna jatah uangku buat beli buku udin abis yawdah ah diem aja sambil celingak celinguk *bakatmaling.com :D*, tiba-tiba ayah menghampiri *ahem*,
"Kak ayah mau nyari majalah fotografi dulu..", izin ayah.
"Ow, iya he euh..aku ikut deh..", sautku.
"Kakak mau beli apa?"
"Nggak ah, kemaren kan udah.."
"Yawdah.."
Dan setelah itu berjalanlah kami ke komputer buat nyari data buku, ayah ngetik keyword photography, tapi stoknya kosong semua, dan melenggang lah kami berdua ke rak HOBI, dan dapet! Majalah fotografi, isinya manteeebbb abis, aaah kapan bisa motret sekeren itu, serius deh subhanallah abis. Diriku juga baru tau ternyata si ayah punya hobi jepret-jepret, walaupun entah emang beneran bisa ato kagak *ngeremehin ortu dosa, fath!*, selain itu beliau juga punya hobi trapeling, soo menular lah hobi beliau itu ke anak sulungnya ini, hohoh..., en' si ayah juga kemarin nunjukkin kamera SLR yang mau beliau beli, Nikon D60 kalo kagak salah, wuidiiih, serius mataku berbinar-binar pas beliau bilang en' nunjukkin penampakan tuh kamera, tapi apa daya, pasti kagak bakal diijinin make tuh kamera, hheu, jangankan make, nyentuh aja kagak boleh kale *lebays*, anaknya ceroboh begeneh, gak nyampe sehari tuh kamera juga pasti bakal ancur *gak gitu juga kali, fath! :p*, ah, biar dah, yang penting aku masih punya kamera saku Sony W130 terlopeh yang setia menemani, di kala panas, maupun hujan rintik-rintik *halah*...
Lanjuuut, sampe mana tadi, hmm...
Udah dapet majalah, ayah pun beranjak ke bagian DVD, VCD, CD, ya pokoe perkumpulan benda2 itu lah, nah, satu lagi hobi ayah yang menular kepadaku adalah, kita sama-sama suka nonton pilem binatang, aihahah... suka heboh bareng kalo liat acara hewan gitu di tipi, apalagi pas sesi buaya *entah kenapa ayah suka banget ama buaya*, manteb abis dah, animal planet, discovery channel, bbc, dan kawan-kawannya itu kereeeennn banget! Dan saat itu kami memutuskan buat beli satu paket CD yang berisi tentang Wild Animal, dan CD tentang Singa (my favorite animal, karna waktu SD aku suka banget nuntun Lion King!, plus CD tentang Pinguin.
Udah beres di gramed kiteh langsung chaaawww ke BMC (Bogor Medical Centre) buat cek jariku terlopeh lagi *hhu*. Daftar, masuk bagian dokter umum, aku pun langsung digiring oleh perawat berjilbab en' disuruh tiduran layaknya orang sakit, si suster keluar, ayah pun dateng sambil bawa tas ranselku (yang sering bikin beliau ngomel karna katanya ranselku itu berat banget, kamu kan masih masa pertumbuhan, pantes aja gak nambah tinggi, en' bla3.....what?! mau setinggi apalagi aku ini, huff...aku malah takut nambah tinggi T__T), karna ngerasa nggak enak aku pun duduk aja di kasur RS yang keras, sambil sibuk mencet tuts hape ber-sms ria dengan kakak alumni smanti, janjian mau ketemu. Lamaaa banget, akhire tuh suster muncul lagi sambil bawa alat buat ngukur tensi darah.
"Maaf ya lama, mbak...", tegurnya.
"Gapapa sus, aku duduk aja ya, nggak enak tiduran..", pintaku.
"Iya gapapa...", izinnya sambil sibuk masang tuh alat tensi di lenganku.
Selang beberapa saat,
"Bagus kok tensinya..", ujar sang perawat. hmm, selama ngukur tensi selalu itu kok jawaban yang kedengar, kayaknya gak pernah buruk masalah tensi darah *naudzhubillah deh*.
"Demam gak?", tanya sang suster.
"Hmm, nggak...", jawabku singkat.
"Bagus kalo gitu, kalo demam berarti infeksi.."
Aku pun diam aja sambil manggut-manggut, ayah juga diem merhatiin percakapanku ama suster.
"Yawdah tunggu dokternya bentar ya...", sang suster pun berlalu sambil membawa tuh alat tensi.
Aku dan Ayah pun cuma saling diam. Ayah sibuk sms entah sama siapa (kayaknya sih ama Ibu, soale lagi pengajian gitu, janjian mau dijemput dimana), aku pun diem aja sambil ngayun-ngayunin kaki.
Hampir 1 jam nunggunya, bayangkan! Huff, ampe capek, emang sih tuh RS lagi penuh, akhire dr.Bariah pun dateng, dokter perempuan, masih muda, baik hati, dan ternyata alumni smanti! Wooowww, makanya aku seneng banget ternyata yang meriksa diriku ya dr.Bariah itu lagi, pas ngeliat wajahku dan ayah beliau langsung apal, soale minggu lalu juga diperiksa ama beliau dan aku juga hanya ditemani ayah terlopeh. dr.Bariah pun ngajak pindah ruangan buat ganti perban.
Beuh, eta mah yang namanya ganti perban susahnyaaaa minta ampyun! Hampir 20 menit kagak mau lepas juga, pas udah lepas, eh, kasa yang nutupin jariku itu lengket, hhiiii ngeri abis liatnya, akhire jariku itu direndam di alkohol dan dokter plus suster ninggalin aku en' ayah, nyuruh nunggu sebentar. Kembali hanya aku dan ayah berdua di situ, hiks, sedih banget ngeliat jariku itu, masih nampak merah, ayah pun ngeri-ngeri gimanaaa gitu liatnya, ngernyit2 gajelas, dan tiba-tiba, ting!
"Ayah, keluarin kamera di tasku!", pintaku cepat. Ayah pun langsung nangkep apa yang mau kulakukan, dan jepret! jepret! jepret! Ayah pun mengabadikan jariku tersebut beberapa kali, aihahah, dasar ayah dan anak sama saja! 
dr.Bariah dan suster pun kembali, dan alhamdulillah tuh kasa lepas juga, walaupun bikin nih jari ngilu-ngilu geli kayak kesemutan. Pas dikasih obat sebenernya sih kagak sakit, tapi ngilunya ruaaarrr biasa, kayak geli dikelitikin di ujung jari, jadi merinding, tapi okeh lah, pada akhirnya ada rasa sakit juga dan itu menyebabkan ayah menjadi korban cengkeraman tanganku, kayaknya mah sih sakit, wong aku nyengkramnya kenceng banget, terbukti juga dengan ekspresi muka ayah yang prihatin plus kesakitan tapi nahan ketawa, hhe, maap ya Ayah...
Udah kelar ganti perban suster pun nanya,
"Namanya siapa?"
"Fathia..", Ayah mengambil alih jawab pertanyaan tuh suster, soale aku lagi sibuk ama si jari.
Di luar sana terdengar suara suster lain yang menyebutkan nama plus umurku.
"Umurnya berapa?", tanya perawat itu lagi.
"15...", jawabku cepat. Well, pingin banget aku sebutin umurku 15 taun 9 bulan, kalo cuma 15 kan kesannya masih di awal-awal *lagaknya sok tua!* :p.
"Bener 15...", ucap sang suster ke suster yang lain.
Suster itu pun memandangku dengan pandangan seakan aku adalah makhluk dari planet di luar bumi.
"Masih 15 toh, badannya tinggi besar ya...", ucapnya sambil tersenyum. Ayah pun ikut tertawa mendengarnya, hoh, entah orang keseribu berapaaa gitu tuh suster yang ngomong kayak begindang, ah, cuek weh lah, apalagi tuh suster udah manggil aku dengan sebutan "mbak" sebelumnya, berasa tua..
Urusan di BMC kelar, aku pun ijin ama ayah ke skula terlopeh bentar, ketemu ama kakak alumni buat diskusiin acara tasyqif tapi mengenai cyber gitu. Sambil nunggu aku, ayah pun ijin mau makan, yawdah kurelakan beliau pergi dengan tak mengajak anaknya ini *halah*.
Udah kelar, aku pun pulang ama ayah. Di perjalanan tiba-tiba hape ayah bunyi, dari Ibu, ternyata Ibu pulang dari pengajian langsung ke Jakarta ama adek dan temennya. Ayah, aku, en' abang pun disuruh nyusul, karna sepupu-sepupuku juga bakal kesana. Ayah mengiyakan. Aku melonjak senang, asiiik jalan-jalan, aku pun langsung nelpon Abang nyuruh dia cepet pulang, tapi ternyata dia ada pemantapan di Bimbel so kagak bisa ikut. Dan jadilah aku lagi-lagi cuma berdua sama ayah ke jakarta.
Dalam perjalanan itu ayah menceritakan sebuah kisah, tentang seorang supir taksi yang beliau tumpangi bersama dengan teman kerjanya malam sebelumnya. Kata ayah supir taksi itu baiiik banget, berhati lapang, pokoe mantap abis dah kisah bapak supir taksi itu, aku pun nggak bisa berkata-kata. Ayah menyampaikan kisah tersebut dengan baik sehingga penekanan pada ibrah-ibrah dan nilai kehidupannya pun dapat kuserap dengan baik. Subhanallah.... satu hal yang kusuka dari ayah, beliau punya banyak cerita yang seperti itu, membangun keluarganya untuk merenungi dan meniru nilai-nilai yang terkandung dalam cerita yang beliau sampaikan.
Jam setengah 6 sore sampailah aku dan ayah di jakarta, ketemu ama Ibu plus sodara2, dan main deh kita *hheu*.
Ya segitu aja deh ceritanya, panjang amir ya, padahal di awal niatnya cuma mau dikit doangs, hheu, maap...
Sehari bersama ayahku itu terasa benar-benar menyenangkan. Ya, hanya berdua. Ayah dan Aku. Gatau kenapa aku memang cenderung lebih dekat ke Ayah. Ayah yang baik hati tapi di sisi lain tegas luar biasa, tapi aku bahagia dan bersyukur sekali mempunya Ayah seperti beliau.
Ayah yang bisa menjadi guru bagi anak-anaknya (well, cuma basa inggris ama ekonomi doang, kalo yang laen-laen jangan pernah coba-coba kalo gak mau nilai jelek , Ayah yang mewariskan ciri fisik yang khas pada anak-anaknya *hhi* (soale kata orang-orang aku en' Abang nggak ada yang mirip ibu, pada mirip ayahnya semua , Ayah yang selalu ngasih apapun yang anak-anaknya minta dengan catatan hal itu memang bermanfaat dan nggak membuat anaknya jadi manja en' gak bisa mandiri! *mantab*, Ayah yang hampir semua hobinya sama kayak aku dan hal itu membuatku amaaaat bahagia soale selera kami sama *hho*, kalo si Luthfi alias abang alias adekku mah masih rada beda, padahal dia cowok huff aneh..,, Ayah yang mempunyai beberapa sifat yang kusukai, rapi, pembersih, telaten, hati-hati, rajin, tapiiii...herannya sifat-sifat tersebut malah kagak nurun ke diriku, anaknya yang perempuan ini *hhu*, terus beliau adalah Ayah yang.......
Ah, terlalu banyak hal yang ada pada diri Ayah, yang tak bisa kuungkapkan dalam kata...
Ayah yang hebat, Ayah yang Luar Biasa...
Allah, jagalah Ayahku, juga Ibuku, keluargaku...
Buatlah kami selalu berada di jalanMu, sampir akhir hayat, dan berkumpul lagi dalam surgaMu yang indah, lagi kekal, Allahumma Aamiin...
Bogor, 21 Desember 2008 at 9.39 PM
Aku persembahkan tulisan ini untuk Ayahku tercinta,

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar